Saturday , August 13 2022
Home / Energi / Amankan Pasokan Energi saat Ramadan dan Idul Fitri, Kementerian ESDM Buka Posko Nasional

Amankan Pasokan Energi saat Ramadan dan Idul Fitri, Kementerian ESDM Buka Posko Nasional

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membuka posko nasional untuk memastikan pasokan energi selama bulan Ramadan dan Idul Fitri 1439 H berjalan dengan baik. Posko tersebut akan mulai berlaku efektif pada H-15 s.d H+13 lebaran, yakni tanggal 31 Mei 2018 hingga 28 Juni 2018.

Posko sektor ESDM ini akan bertugas memantau kondisi terkini terkait pasokan Bahan Bakar Minyak (BBM), Gas (Liquefied Petroleum Gas/LPG, Jaringan Gas, Bahan Bakar Gas/BBG) hingga listrik. Di samping itu, posko nasional juga akan mengantisipasi kebencanaan geologi.

Seperti tahun sebelumnya, Badan Pengatur Hilir dan Minyak Gas Bumi (BPH Migas) ditunjuk sebagai koordianator dalam menjalankan tugas tersebut.

BPH Migas akan melakukan pengumpulan serta inventarisasi data lapangan mengenai fasilitas penyediaan dan pendistribusian BBM, gas dan listrik milik Badan Usaha serta potensi daerah rawan bencana. Secara konkrit, BPH Migas menjamin penyediaan BBM dijamin aman melalui tambahan kios di beberapa jalur pemudik.

“Nanti memasang tambahan kios-kios di sepanjang tol nasional maupun yang keliling sudah disiapkan semua lokasinya,” ujar Kepala BPH Migas di Jakarta Fansurullah Asa di Jakarta, Rabu (16/5).

Para pemudik juga dihimbau memanfaatkan aplikasi daring di gadget apabila mencari informasi mengenai lokasi pengisian BBM. “Ini bisa dibantu dengan aplikasi Waze untuk ketersediaan BBM,” imbuh Asa.

Sebagai bagian dari tim posko nasional, PT Pertamina (Persero) juga menyatakan kesiapannya untuk turut andil mengamankan pasokan energi.

Plt Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menyatakan, pihaknya sudah mengantisipasi lonjakan pemudik melalui moda tranpostasi darat disaat lebaran sekitar 11-13% dari tahun lalu serta tambahan ruas jalan tol sekitar 1.100 km.

“Kami sendiri sudah ada satgas lebaran. Kita sudah siapkan tambahan SPBU yang sifatnya modular,” jelasnya.

Total, ada 42 titik tersebar dalam bentuk mobil dispanser maupun kios kemasan. Selain itu, 200 unit motor pengangkut BBM akan dikerahkan untuk menjangkau titik-titik kemacetan. Untuk itu, Pertamina sudah mengidentifikasi titik mana saja yang dibutuhkan oleh pemudik.

Antisipasi serupa juga terjadi pada peningkatan transportasi laut maupun udara. “Pasokan avtur juga kita tingkatkan,” tegas Nicke.

Apabila terjadi kendala, posko nasional akan menyusun aksi rekomendasi tanggap darurat penanganan kelangkaan pasokan BBM, gas, listrik dan penanganan bencana alam.

Bahkan, Menteri ESDM maupun Wamen ESDM dijadwalkan melakukan tinjauan langsung ke lapangan setiap pekan demi mengamankan pasokan energi.

Sebagai informasi, untuk mendapatkan informasi terkait kejadian real time, posko nasional juga menyediakan layanan pelaporan melalui call center/hotline di beberapa subsektor, antara lain, BBM/Jargas/LPG, yaitu 021-5276709 (BPH), 1-500-000 (Pertamina), dan 021-531110 (AKR); Ketenagalistrikan, yaitu (kode area) 123; dan Kebencanaan Geologi, yaitu 022-7272606.

 

Sumber: www.esdm.go.id

Editor: Hendri Kurniawan

About redaksi

Check Also

Sektor Migas Harus Tumbuh Efisien dan Memiliki Daya Saing

Jonan : Sektor Migas Harus Tumbuh Efisien dan Memiliki Daya Saing

JamanInfo.com – Jakarta (15/10), Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan memberikan catatan …

Leave a Reply

Your email address will not be published.