Sunday , June 26 2022
Home / Nasional / Jika Mau Bekerja Keras, Presiden Optimis Indonesia Memiliki Masa Depan yang Baik
Sumber foto: http://setkab.go.id

Jika Mau Bekerja Keras, Presiden Optimis Indonesia Memiliki Masa Depan yang Baik

Sebagai negara yang besar dan berpenduduk 260 juta penduduk, Presiden Joko Widodo mengingatkan bahwa Indonesia pasti memiliki  tantangan-tantangan dalam meraih cita-cita kemerdekaan, yaitu masyarakat yang adil makmur dan sejahtera.

“Bukan sesuatu yang mudah juga, penuh tantangan. Bukan sesuatu yang mudah dalam kita menggapai cita-cita itu untuk berdiri sama dengan negara-negara maju,” kata Presiden saat bersilaturahim dengan Teladan Nasional, Pasukan Pengibar Bendera Pusaka, dan Gita Bahana Nusantara, di Istana Negara, Jakarta, Senin (20/8).

Presiden mengaku memiliki optimisme dengan para teladan, dengan para anggota Paskibraka yang hadir. “Saya optimistis negara ini memiliki sebuah masa depan yang baik, dengan catatan semua mau bekerja keras,” ujarnya.

Presiden meminta kepada generasi muda untuk tidak bermalas-malasan dan menyukai sesuatu yang instan. “Tidak ada sesuatu yang instan, semuanya pasti melalui sebuah proses, baik proses pendek, proses panjang, pasti semuanya,” tegasnya.

“Tidak ada negara yang tahu-tahu meloncat menjadi negara maju. Pasti ada tahapan-tahapannya. Dari negara miskin menjadi negara berkembang, negara berkembang, menjadi negara yang maju, pasti ada tahapannya,” imbuh Presiden.

Dalam kesempatan itu, Ia juga mengingatkan kepada para teladan yang hadir dalam pertemuan, bahwa perubahan-perubahan dunia sekarang sangat cepat.

Ia menunjuk contoh artificial intelligence, advance robotic, cryptocurrency, dan Bitcoin sebagai kemajuan-kemajuan yang begitu cepat. “ada Tesla, hyperloop, dan spaceX.”

Menurutnya, jika Indonesia tidak dapat mengikuti perubahan-perubahan yang ada, larinya perubahan-perubahan yang begitu sangat cepatnya, apalagi tidak mau bekerja keras, Indonesia bisa ditinggal oleh negara-negara lain karena kompetisi semakin sangat berat, persaingan juga semakin tidak ringan.

“Tetapi dengan semangat pantang menyerah, dengan semangat maju tak gentar, saya rasa kita memiliki sebuah peluang besar untuk menjadi sebuah negara yang maju,” tutur Presiden.

Presiden menitipkan bahwa baik para guru teladan dan petani teladan, KUA teladan, Karang Taruna teladan, Transmigran teladan, Dokter teladan, Penyuluh teladan, Kelompok Tani Hutan teladan yang hadir dalam pertemuan itu agar keteladanan-keteladanan yang mereka miliki bisa ditularkan ke kanan kiri.

“Saya yakin negara ini akan cepat, lebih cepat majunya,” tandasnya.

Presiden menekankan bahwa jangan sampai pesimis menghadapi masa depan, karena bangsa Indonesia memiliki potensi-potensi, memiliki kekuatan-kekuatan yang negara lain tidak punya.

“Kalau tidak ada kerja keras dari semuanya, ya akan ditinggal betul bangsa Indonesia,” ucapnya.

Sebelumnya, Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno dalam laporannya mengatakan, bahwa silaturahim itu dihadiri oleh 213 orang yang terdiri dari teladan nasional sebanyak 95 orang, Paskibraka 72 orang, dan orkestra Gita Bahana Nusantara 46 orang.

Selain itu, Ia juga memperkenalkan kehadiran Yohanes Ande Kala alias Joni, siswa kelas 1 SMP di Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang sempat melakukan aksi heroik memanjat tiang bendera untuk membetulkan tali yang tersangkut, saat upacara HUT ke-73 RI, Jumat (17/8) lalu.

Tampak hadir dalam kesempatan itu antara lain Wakil Presiden Jusuf Kalla, Menko Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan, Mensesneg Pratikno, Seskab Pramono Anung, Menteri Desa, PDTT Eko Sanjojo, Menkes Nila F. Moeloek, Menpora Imam Nahrawi, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

 

Sumber: http://setkab.go.id

Editor: Eko “Gajah”

About redaksi

Check Also

Perjuangan Masyarakat Adat Buay Mencurung Mesuji Sampai ke Istana Presiden

Jamaninfo.com, Jakarta – Puluhan masyarakat adat Buay Mencurung Mesuji Lampung mendatangi istana untuk menyampaikan aspirasi …

Leave a Reply

Your email address will not be published.