Sunday , June 26 2022
Home / Nasional / PT INKA Jadi Operator Kereta Jalur Dakar-Bamako di Senegal

PT INKA Jadi Operator Kereta Jalur Dakar-Bamako di Senegal

PT Industri Kereta Api (Persero) akan menjadi operator kereta jalur Dakar-Bamako di Senegal setelah kesepakatan rencana Senegal membeli 10 lokomotif diesel elektrik yang dicapai pada Indonesia-Africa Forum 2018.

Berdasarkan keterangan pers dari Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Senegal, Minggu (29/7), menyebutkan bahwa Direktur Utama PT INKA Budi Noviantoro berkunjung ke Dakar, Senegal dalam rangka penyelesaian rencana pembelian 10 lokomotif tersebut.

Delegasi PT INKA bersama dengan Duta Besar RI untuk Senegal, Mansyur Pangeran bertemu dengan Menteri Infrastruktur, Transportasi Darat dan Pembukaan Wilayah Senegal, Abdoulaye Daouda Diallo, dan Menteri Urusan Pembangunan Jaringan Perkeretaapian Nasional Senegal, Abdou Ndene Sall.

Selain itu, AD Trade Belgium (ADTB), sebagai pihak yang akan mendanai pembelian lokomotif juga hadir pada pertemuan tersebut.

Mansyur menyampaikan bahwa dalam pertemuan itu telah dibahas mengenai mekanisme pembelian lokomotif dan hal teknis lainnya, seperti skema pendanaan dan waktu penyerahan, serta usulan PT. INKA menjadi operator Kereta Api Dakar-Bamako.

“Mengingat proses pembuatan 10 Lokomotif Diesel Elektrik baru membutuhkan waktu cukup lama, sekitar 18-24 bulan, dan terdapat urgensi pengadaan transportasi kereta untuk tahun ini, maka pemerintah Senegal memutuskan untuk menyewa empat Lokomotif Diesel Hidraulik dari PT. INKA yang diharapkan tiba sebelum akhir 2018,” ujarnya.

Mansyur menjelaskan, PT. INKA akan segera menyampaikan proposal penawaran pembelian dan penyewaan lokomotif serta usulan menjadi operator tersebut secepatnya.

Hal itu  guna memenuhi kebutuhan transportasi kereta mengangkut barang dari Dakar ke Bamako yang berjarak sekitar 1.223 kilometer. “Pengadaan jalur kereta api Dakar-Bamako merupakan prioritas kebijakan nasional Senegal yang sangat mendesak karena tingginya biaya transportasi pengiriman barang menggunakan truk,” jelasnya.

Untuk diketahui, saat ini pengiriman barang ke Bamako dari Dakar mencapai lebih dari empat juta ton per tahun.

 

Sumber: https://jpp.go.id

Editor: Eko “Gajah”

About redaksi

Check Also

Perjuangan Masyarakat Adat Buay Mencurung Mesuji Sampai ke Istana Presiden

Jamaninfo.com, Jakarta – Puluhan masyarakat adat Buay Mencurung Mesuji Lampung mendatangi istana untuk menyampaikan aspirasi …

Leave a Reply

Your email address will not be published.