Home Nasional Tahun 2018, Pemerintah Akan Bagikan 3 Juta Ha Tanah Untuk Perhutanan Sosial

Tahun 2018, Pemerintah Akan Bagikan 3 Juta Ha Tanah Untuk Perhutanan Sosial

80
0
SHARE
Sumber foto: http://setkab.go.id

Setelah tahun lalu sukses membagikan 1,9 juta hektare (Ha) tanah terlantar, pemerintah menargetkan tahun ini bisa membagikan 3 juta hektare (Ha) tanah kepada masyarakat melalui kegiatan perhutanan sosial.

“Saya kemarin minta 4,3, saya hitung-hitung, ditawar 3 juta, ya sudah. Enggak apa-apa 3 juta tapi benar 3 juta harus terlampaui. 3 juta juga banyak loh, 3 juta hektare loh bukan meter persegi loh. Kalau meter persegi masih dikalikan lagi 10.000,” kata Presiden saat memberikan sambutan dalam  Pembukaan Rembuk Nasional Pelaksanaan Reforma Agraria dan Perhutanan Sosial untuk Keadilan Sosial dan Global Land Forum 2018 di Istana Negara, Jakarta, Kamis (20/9).

Sebelumya, Presiden mengemukakan, pemerintah menargetkan tahun ini bisa menyelesaikan 7 juta sertifikat tanah, setelah tahun sebelumnya bisa menyelesaikan 5 juta. Tahun depan, pemerintah menargetkan bisa menyelesaikan 9 juta sertifikat tanah.

“Saya enggak tahu Pak Menteri BPN kerjanya seperti apa. Bukan urusan saya, urusan Pak Menteri. Kantor BPN kerjanya seperti apa, urusan kantor BPN. Tapi yang jelas kita bekerja harus dengan target-target yang ada. Nyatanya 5 juta ya bisa ini. Ini tahun ini 7 juta insyaallah juga bisa,” ucapnya.

Presiden menjelaskan, sebagai bangsa, Indonesia sebetulnya mendapat anugerah dari Allah SWT lahan yang besar, memiliki lahan di 17.000 pulau. Ia mengakui, dalam proses distribusinya, pembagiannya ini sering dikeluhkan oleh masyarakat, civil society dan LSM.

“Kok yang dapat lahan yang gede-gede yang gede-gede saja” ujar Presiden.

Presiden menyampaikan bahwa banyak keluhan mengenai pembagian lahan yang belum berkeadilan. Bahkan, banyak sekali yang melayangkan protes. “Saya jawab, loh yang bagi siapa. Kan  bukan saya yang bagi dulu. Masak sering, saya ditunjuk-tunjuk, ada  yang demo, loh yang bagi itu siapa,” tandasnya.

Menurut Presiden, Pemerintah ingin meluruskan terkait program reforma agraria, sertifikasi lahan dan perhutanan sosial. Agar seluruh program tersebut dapat dijalankan dengan baik. Sehingga struktur penguasaan lahan dapat dimiliki secara adil.

“Enggak apa-apa kok yang gede memiliki lahan, enggak apa-apa tapi bermitralah dengan yang kecil-kecil. Bermitra,” ucapnya.

Untuk diketahui, kegiatan itu dihadiri oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siradj, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, Koordinator Staf Khusus Presiden Teten Masduki, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Djalil, Menteri KLH Siti Nurbaya, Menteri Desa PDTT Eko Sandjojo, dan Ketua Panitia Global Land Forum, serta peserta Global Land Forum 2018 Dewi Kartika.

 

Sumber: http://setkab.go.id

Editor: Eko “Gajah”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here