Sunday , June 26 2022
Home / Energi / Jadi Pembicara Kunci dalam Konferensi Gas Dunia ke-27, Menteri ESDM Sampaikan Dua Proyek Gas Masa Depan Indonesia

Jadi Pembicara Kunci dalam Konferensi Gas Dunia ke-27, Menteri ESDM Sampaikan Dua Proyek Gas Masa Depan Indonesia

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan menjadi pembicara kunci pada 27th World Gas Conference (WGC) di Walter E. Washington Convention Center, Washington DC, Amerika Serikat, yang digelar pada 27 Juni 2018 waktu setempat.

Dalam sesi diskusi bertajuk What Next for The Asia Pasific Gas Market tersebut, Jonan menjelaskan kepada peserta yang hadir bahwa permintaan gas di Asia akan terus meningkat seiring dengan pertumbuhan ekonomi terutama di Cina, India, Korea Selatan, termasuk Indonesia.

Bahkan, imbuhnya, untuk kawasan ASEAN diperkirakan pada periode 2017 – 2035, dari kapasitas daya tambahan yang diperkirakan akan mencapai 270 Giga Watt (GW), 49 GW diantaranya akan disuplai dari gas.

“Di Indonesia, gas telah mengambil peran penting, dimana porsi gas dalam bauran energi akan meningkat menjadi 22% pada tahun 2025 dan 24% pada 2050. Saat ini, sekitar 62% gas Indonesia digunakan untuk domestik dengan sektor listrik dan industri sebagai konsumen gas terbesar, selain digunakan sebagai bahan baku dalam industri pupuk, LNG domestik, lifting, gas kota dan transportasi,” ungkapnya.

Dalam diskusi tersebut, moderator Nobuo Tanaka, yang juga merupakan Chairman The Sasakawa Peace Foundation dan mantan Direktur Eksekutif International Energy Agency (IEA) mempertanyakan terkait prediksi Indonesia menjadi importir gas mulai 2040.

Jonan selanjutnya menyatakan bahwa hal itu bisa jadi merupakan kebenaran. Ia menegaskan bahwa saat ini Indonesia memiliki dua buah proyek gas andalan masa depan.

“Indonesia baru saja sepakat mengembangkan lapangan gas besar di Selat Makassar yaitu Indonesia Deepwater Development (IDD) oleh Chevron dan Blok Masela oleh Inpex dan Shell. Prediksi (IEA) tersebut mungkin belum mempertimbangkan hadirnya dua proyek besar ini,” tuturnya.

Proyek IDD Chevron dan pengembangan lapangan Abadi di Blok Masela adalah dua proyek gas raksasa yang masuk dalam proyek strategis nasional.

Dari Blok Masela dan proyek laut dalam (IDD) di lapangan Gendalo dan Gehem, Selat Makasar, Indonesia bisa mendapat tambahan pasokan gas yang cukup besar.

Walaupun kebutuhan gas domestik nantinya dapat terpenuhi dari produksi nasional, Pemerintah Indonesia bukanlah pemerintah yang anti impor gas.

“Apabila produsen gas lokal tidak efisien dan memberikan harga yang mahal, maka pemerintah akan membuka keran impor,” pungkas Jonan.

Untuk diketahui, selain Jonan, pembicara dalam forum ini antara lain Yalan Li, Chairperson of the Board of Directors Beijing Gas Group, Executive Vice President & CEO Upstream PETRONAS Anuar Taib, dan Chairman JERA Hendrik Gordenker.

WGC sendiri merupakan event 3 tahunan yang diselenggarakan oleh negara yang memegang tampuk presidensi International Gas Union. Di Washington, acara ini merupakan konferensi ke-27 setelah tiga tahun lalu digelar di Paris, Prancis.

WGC dihadiri oleh pemimpin berpengaruh bidang energi, pengusaha dari berbagai negara, maupun anggota senat dan kongres Amerika Serikat.

Selain menjadi pembicara kunci di Kunjungan ke AS ini juga dimanfaatkan Jonan dan delegasi Indonesia untuk menghadiri dialog antara menteri energi yang tergabung di APEC dengan CEO perusahaan LNG, pertemuan dengan US-Asean Bussiness Council, menghadiri CSIS-Pertamina Banyan Tree Leadership Forum, serta pertemuan dengan masyarakat Indonesia untuk menjelaskan perkembangan kinerja sektor minyak dan gas.

 

Sumber: www.esdm.go.id

Editor: Catur Apriliana

About redaksi

Check Also

Kementerian ESDM Hibahkan Sumur Bor di Malang

Kementerian ESDM Hibahkan Sumur Bor di Malang

JamanInfo.com – Malang (17/10), Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah mengalokasikan 50% lebih …

Leave a Reply

Your email address will not be published.