Sunday , June 26 2022
Home / Ekonomi / Hingga April 2018, Realisasi TKDD Capai 32,8 Persen APBN

Hingga April 2018, Realisasi TKDD Capai 32,8 Persen APBN

Realisasi Transfer Ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018 hingga 30 April mencapai 32,8 persen dari APBN.

“Total yang sudah kita transfer ke daerah mencapai sebesar 251,9 triliun. Tahun lalu periode yang sama kita telah melakukan transfer 265,4 triliun dan tahun sebelumnya juga 268 triliun,” jelas Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam Konferensi Pers Realisasi APBN hingga 30 April 2018 di Aula Djuanda Kementerian Keuangan, Jakarta, Kamis (17/05).

Sri Mulyani menjelaskan, lebih rendahnya realisasi TKD sampai dengan April 2018 tersebut sebenarnya bukan kondisi yang tidak baik, namun karena Kementerian Keuangan sedang memperkuat dan memperketat tata kelola transfer ke daerah.

“Kami menganggap bahwa tata kelola dan monitoring perlu diperketat dan diperkuat, sehingga kita ingin meyakinkan bahwa transfer ke daerah betul-betul dapat bermanfaat untuk masyarakat dan ditata kelolakan secara lebih baik. Dengan demikian memang terjadi agak sedikit perlambatan di dalam transfer ke daerah,” paparnya.

Realisasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) sampai dengan April 2018 telah mencapai Rp 251,93 triliun atau 32,88 persen dari pagu dalam APBN 2018. Hal itu meliputi Transfer ke Daerah (TKD) Rp 237,65 triliun dan Dana Desa Rp 14,27 triliun.

Realisasi TKD tersebut terdiri atas Dana Perimbangan Rp 231,19 triliun atau 34,17 persen dari pagu APBN 2018, Dana Insentif Daerah (DID) Rp 2,70 triliun  atau 31,81 persen, dan Dana Otonomi Khusus dan Dana Keistimewaan DIY Rp 3,76 triliun atau 17,85 persen.

Sementara itu, realisasi Dana Desa sampai dengan April 2018 lebih rendah Rp 2,38 triliun atau 14,28 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2017. Hal ini disebabkan oleh sebagian daerah belum dapat memenuhi persyaratan penyaluran Dana Desa tahap I.

Realisasi TKDD yang cukup besar ke daerah sejak Januari 2018 telah menjadi salah satu faktor pendorong aktivitas perekonomian masyarakat di daerah.

Publikasi BPS pada awal Mei 2018 menunjukkan rata-rata pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Triwulan I 2018 seluruh provinsi mencapai 5,78 persen atau lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional Triwulan I 2018 sebesar 5,06 persen.

 

Sumber: www.kemenkeu.go.id

Editor: Eva Ulpiati

About redaksi

Check Also

RI Terapkan DMO Migor Usai Cabut Larangan Ekspor CPO

Jamaninfo.com, Ekonomi – Presiden Joko Widodo mengumumkan bahwa ekspor minyak goreng dan minyak sawit mentah (CPO) akan …

Leave a Reply

Your email address will not be published.